Berita Video

Post Page Advertisement [Top]

© Pool/ABACA

Meluncurkan label mewah bukanlah hal yang mudah, dan tanpa disadari tiba-tiba muncul pandemi COVID-19 dan menjadi tugas yang bahkan lebih sulit, yang belum terbukti berhasil bahkan untuk LVMH Mo√ęt Hennessy Louis Vuitton dan mega -bintang Rihanna. Grup barang mewah yang berbasis di Paris tersebut mengungkapkan pada hari Rabu bahwa mereka akan menutup usaha patungannya dengan Rihanna, setidaknya untuk saat ini, mengatakan kepada WWD, “Rihanna dan LVMH telah bersama-sama membuat keputusan untuk menunda aktivitas pakaian siap pakai. , menunggu kondisi yang lebih baik. " Pengumuman itu datang kurang dari dua tahun setelah LVMH mengonfirmasi obrolan yang berkembang bahwa mereka telah bermitra dengan pemenang multi-Grammy Award dan mogul kecantikan untuk koleksi mode tingkat mewah.

Namun, para pihak tidak akan berpisah. L Catterton - firma ekuitas swasta yang berafiliasi dengan LVMH dengan saham di perusahaan seperti Ganni, Everlane, Giuseppe Zanotti, Third Love, Honest Company, dan Equinox, antara lain - memimpin putaran penggalangan dana Seri B baru-baru ini untuk Savage x Fenty, 3 tahun label pakaian dalam lama yang dipertahankan Rihanna dengan TechStyle Fashion Group. “Setelah menyelesaikan putaran penggalangan dana di mana L Catterton telah mengambil alih saham Savage X Fenty, LVMH dan Rihanna menegaskan kembali ambisi mereka untuk berkonsentrasi pada pertumbuhan dan pengembangan jangka panjang ekosistem Fenty yang berfokus pada kosmetik, perawatan kulit, dan pakaian dalam,” LVMH dan Rihanna menyatakan

Sampai saat ini, LVMH gagal menyebutkan usaha pakaian siap pakai dengan Rihanna dalam laporan pendapatannya, menimbulkan pertanyaan tentang kemajuan kerja sama yang ambisius tersebut. Namun, di tengah laporan bahwa LVMH telah meminta mantan eksekutif Nike Bastien Renard untuk bergabung dengan merek fesyen terbarunya, kepala keuangan LVMH Jean-Jacque Guiony menjelaskan status merek fesyen yang sedang berkembang, mengatakan pada bulan Oktober bahwa Fenty masih "Sedang dalam proses." Selama ini, LVMH sering memuji "kesuksesan luar biasa" dari merek kecantikannya yang berusia lebih dari 3 tahun dengan Rihanna, mencatat dalam laporan tahunannya bulan lalu, misalnya, bahwa "merek perawatan kulit baru Fenty Skin, yang dikembangkan oleh Rihanna , adalah awal yang sangat menjanjikan. "

Sebelum konfirmasi LVMH tentang peluncuran label Fenty pada Mei 2019, rumor telah beredar bahwa LVMH dan Rihanna akan memperluas kemitraan mereka di luar Fenty Beauty yang laris, yang merupakan usaha patungan dengan LVMH, untuk menyertakan full- lini fashion yang matang, dengan grup barang-barang mewah dan Rihanna telah terlibat dalam "diskusi rahasia untuk meluncurkan rumah mewah atas namanya" sejak awal tahun itu. Dalam peluncuran koleksinya, Rihanna menjadi "wanita pertama yang membuat merek orisinal di LVMH dan wanita kulit berwarna pertama di bagian atas rumah LVMH," lapor Vanessa Friedman dari New York Times pada saat itu.

Sedangkan untuk Savage x Fenty, yang merupakan usaha patungan antara Rihanna dan Techstyle, grup ritel yang memiliki Kate Hudson's Fabletics and ShoeDazzle, pembulatan pendanaan terbaru datang setelah merek tersebut mengumpulkan dana $ 50 juta yang dilaporkan pada Agustus 2019, yang “membawa jumlah total yang diinvestasikan di perusahaan menjadi sekitar $ 70 juta, ”menurut Wall Street Journal. Berkat penawaran modernnya, termasuk berbagai ukuran, usaha Savage telah disebut-sebut sebagai yang siap mencuri pangsa pasar dari nama-nama mapan seperti Victoria's Secret, membantunya menghasilkan penjualan yang, pada 2019, mendekati $ 150 juta dan terus berkembang.

Pendanaan baru akan digunakan untuk fase pertumbuhan Savage berikutnya sehubungan dengan peningkatan pendapatan yang "eksplosif" selama setahun terakhir, per LVMH.

LVMH dan usaha Fenty Rihanna, yang dijadwalkan untuk "mengganggu" ruang mewah melalui penurunan regulernya dan bukan mengikuti pendekatan musiman pada mode, tampaknya merupakan bukti kesulitan yang datang dengan meluncurkan label dari awal, karena menentang memperoleh nama yang sudah mapan, yang terakhir jauh lebih berada dalam ruang kemudi LVMH. Seperti yang dinyatakan Times sehubungan dengan peluncurannya pada tahun 2019, Fenty adalah "rumah baru pertama yang dibuat oleh [LVMH] sejak Christian Lacroix pada tahun 1987," dengan LVMH menjual label Lacroix yang tampaknya berkinerja buruk pada tahun 2005 sebagai kelanjutan dari apa yang disebutnya "Strategi untuk berfokus pada merek-merek terkemuka dengan potensi pertumbuhan tertinggi."

Alih-alih mendirikan merek baru, LVMH telah merebut gelar grup barang mewah terbesar di dunia dengan secara agresif memperoleh nama-nama mewah, sejak tahun 1984 ketika ketua LVMH Bernard Arnault membeli Boussac dalam upaya untuk mendapatkan Christian Dior, yang dimiliki oleh perusahaan tekstil. Pencilan di sini tampaknya adalah Fenty Beauty Rihanna (dan mungkin merek Fenty Skincare yang baru diluncurkan). Merek dan produk mereka dengan harga terjangkau dan ditargetkan secara efektif telah berkembang, kemungkinan karena permintaan yang terus menerus untuk kosmetik - dibandingkan dengan pakaian - mengingat pandemi, serta sifat kosmetik yang lebih mudah diakses, yang kemungkinan telah membantu merek Fenty disukai oleh konsumen yang lebih muda yang belum siap untuk membayar barang mewah yang mahal.


Sumber: TheFashionLaw

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bottom Ad [Post Page]

| Designed by Colorlib