Berita Video

Post Page Advertisement [Top]

© Xavier Collin/Image Press Agency
Google, Clara Lionel Foundation dari Rihanna dan Yayasan Keluarga Schusterman — badan amal yang dimulai oleh mendiang raja minyak Charles Schusterman dan istrinya Lynn — memberikan uang tunai kepada konsumen yang paling terpukul oleh virus corona. Mereka mendukung "Proyek 100" yang dimulai bulan lalu untuk mengirim $1.000 hingga 100.000 kepada orang Amerika. Pendonasi lain termasuk organisasi filantropis Blue Meridian Partners dan perusahaan investasi berdampak Flourish, ditambah The Late Show dengan Stephen Colbert.

GiveDirectly, sebuah organisasi nirlaba di New York yang didirikan oleh pengusaha berusia 39 tahun Michael Faye, memimpin upaya ini. Sambil mendapatkan gelar Ph.D. dalam bidang ekonomi di Harvard, Faye belajar bahwa menyediakan uang tunai - bukan pelatihan tenaga kerja atau pendidikan - adalah cara terbaik untuk membantu kaum yang sangat miskin. "Uang tunai dianggap adalah sebuah ukuran yang kurang cocok," katanya. “Orang miskin memiliki pilihan yang sangat sulit untuk dibuat. Apakah saya mengirim anak saya ke sekolah menengah atau memberi makan bayi saya yang baru lahir? " Pendonor tidak tahu banyak tentang kehidupan penerima, jadi uang tunai sangat membantu mereka, katanya.

Dia memulai GiveDirectly pada tahun 2009 dan menyulap proyek sambil bekerja sebagai konsultan di McKinsey dan akhirnya mendirikan dua startup fintech. Sejak awal, GiveDirectly telah mengumpulkan $280 juta dan mendistribusikan $160 juta kepada kaum miskin. Selama lima minggu terakhir untuk Proyek 100, telah bermitra dengan startup fintech dan badan amal lainnya untuk mengumpulkan $55 juta dari tujuan $100 juta. Dua puluh juta dari itu berasal dari Yayasan Keluarga Schusterman.

Pada bulan Maret, setelah virus corona memperlambat ekonomi AS hingga merangkak, GiveDirectly membutuhkan cara untuk mengidentifikasi dengan cepat orang Amerika yang sangat miskin yang terkena dampak finansial dari virus tersebut. Ini bermitra dengan Propel startup fintech Brooklyn, yang aplikasi Fresh EBT-nya memiliki lebih dari 2 juta pengguna berpenghasilan rendah. Fresh EBT membantu penerima kupon makanan memeriksa saldo mereka tanpa harus menghubungi nomor 800. Dengan panduan GiveDirectly, Propel menargetkan kode pos termiskin yang paling terpukul dengan kasus virus corona untuk memutuskan siapa yang akan dibayar.

"Kami senang kami dapat beroperasi begitu cepat," kata Faye. "Minggu ini kita akan memindahkan lebih dari $10 juta, yang pada dasarnya adalah uang yang kita kumpulkan minggu lalu." Penerima dapat memperoleh uang mereka melalui setoran langsung ke rekening bank, uang cek, PayPal, Venmo atau mengambil di lokasi MoneyGram.

Portland, Oregon, Stand amal untuk Anak-anak memimpin Proyek 100 bersama dengan GiveDirectly dan Propel. Ini menyumbangkan waktu staf untuk menjawab pertanyaan penerima, membawa dermawan sebagai pendonor dan merekrut influencer seperti Julia Louis-Dreyfus untuk menyebarkan berita.

Upaya bersama ini sudah menghasilkan dampak besar. Anica Henderson, seorang warga Brooklyn berusia 28 tahun yang bekerja sebagai bantuan perawatan lansia sebelum sekolah-sekolah New York City ditutup, menggunakan $1.000 yang ia terima untuk membayar sewa dan membeli alat pembersih udara untuk putrinya yang berusia 6 tahun yang menderita asma. Wanita lain hanya memiliki $0,45 di rekening banknya sebelum pembayaran $1.000 tiba, kata Faye.

Andrew Yang juga membantu menyebarkan berita tentang Proyek 100. Pada skala yang lebih luas, Yang telah mengubah gagasan memberikan uang tunai kepada orang Amerika menjadi percakapan nasional dengan dukungannya terhadap Penghasilan Dasar Universal. Lainnya yang membantu GiveDirectly menyebarkan berita adalah Ariana Grande dan politisi Georgia dan mantan anggota kongres Stacey Abrams.

Terpisah dari Proyek 100, GiveDirectly mengirimkan jutaan dolar kepada konsumen di negara-negara seperti Kenya, Uganda dan Maroko yang telah terkena dampak finansial dari virus corona. Setiap dolar bergerak lebih jauh di negara-negara ini, jadi di Kenya, GiveDirectly memberi orang-orang di Nairobi kumuh $28 sebulan selama 3 bulan. Ini bertujuan untuk menjangkau hingga 200.000 orang. GiveDirectly sedang berusaha untuk mengumpulkan $100 juta lagi untuk upaya bantuan di Afrika ketika coronavirus menyebar di sana.


Sumber: Forbes

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bottom Ad [Post Page]

| Designed by Colorlib